Cari Blog Ini

Rabu, 22 Februari 2017

Jangan Undang Kesusahan dan Penderitaan Hidupmu



Wuiihhh siapa juga yang mau ngundang kesusahan dan penderitaan hidup?
Pait Pait Pait...

Betul, ga akan ada satu orang pun yang mau hidup dalam kesusahaan
apalagi penderitaan. Mau nya sih gitu.. eh tapi ada juga yang udah betaon2 hidup
dalam kesusahan dan kok kayanya betah2 ajah..

Naah masalah betah atau enggaknya, bisa jadi dari kaca mata orang lain.
Orangnya sendiri mungkin ga merasa hidup dalam kesusahaan dan penderitaan.
Ini lebih bahaya !! Mestinya kita bisa sensitive kalau kita ini dalam keadaan susah
atau menderita, bukan buat diratapi, tapi buat dicari solusi dan jalan keluarnya. Ngono!!

Dan seandainya ada yang lagi dalam kesusahaan dan penderitaan, dan menyadarinya,
coba introspeksi diri. Jangan2 selama ini memang kamu mengundangnya secara tidak sengaja.

Sejak aku mendalami STIFIn,
apa itu STIFin ? Yaudah kamu googling aja dulu yah..
tapi nanti testnya sama sayah... Wkwkkwk... Jaminan mutu deh Insya Allah :D

Jadi sejak aku mengetahui bahwa aku ini adalah seorang Sensing Extro
yang kelemahanku ini adalah Mudah Cemas, suka ujug2 Sedih ga ada sebab,
suka blank kekurangan Ide dan boroooosss abisss... makaaa....

Ketika tau itu kelemahanku, aku berusaha naik ke matra yang lebih baik.
Apa sih yang dicemasin ? Udah lah serahin aja sama Allah...
Sering kok terjadi, kecemasan yang selalu aku takutkan,
ketika itu bener2 terjadi, eehhh ternyata biasa2 aja,
dan aku masih baik2 aja... bahkan masih bisa shopping2 :p
Jadi ngapain cemas2 segala...

Terus suka tiba2 Sedih.... haduhh.... apa yang disedihin coba ya ?
Siapa coba yang ga ngiri sama kehidupan gue... #eaaaaa.....
Temen banyak, duit banyak ( aamiin, alhamdulillah ),
bisnis passive income buat jaminan hari tua Insya allah punya,
Impian besar semua banyak yang dicapai,
tidak kekurangan cinta dan kasih sayang pula,
apa yang disedihin coba, ya kann ?

Mestinya kan seperti ini ya mikirnya ? Soo.. ketika lagi mendadak sedih,
ingat2 lah ini semuaa.. Allah sudah kasih segitu banyakk...

Kekurangan ide... ini juga bisa diatasi. Banyak2 baca buku,
Sering2 keluar negeri, nonton film2 bermutu,
bergaul dan cari partner sama yang banyak ide... Beresss kan ?!!

Borosss ? Naah ini... !

Kapal besar yang mengalami kebocoran kecil juga lama2 bakal tenggelam,
mestinya aku sadari ini. Apalagi aku borosnya ga yang kecil2... uedaaann lah pokoknya.
Ini harus diperbaiki. Janji InsyaAllah akan diperbaiki.

Itu contoh dari kelemahan2 yang aku sadari yang harus aku perbaiki
supaya aku tidak mengundang kesengsaraan dan penderitaan hidup..

Kelebihan yang tidak aku syukuri, pernah juga jadi penderitaan dalam hidup.
Dalam hal ini kelebihan yang belom aku sadari,
jadi gimana bisa mensyukurinya kalau aku tidak menyadarinya,kan ?

Contoh :
Aku dulu sebelum di test STIFIn, merasa orang yang pelupa banget.
Jangankan kunci mobil yang selalu lupa naro di mana,
nyetir mobil segede gaban itu aja ke kantor,
aku bisa ujug2 pulang nebeng downlineku
( dari kantor Oriflame Bulungan pulang ke Bintaro )
pas sampai rumah diingetin, " Mobilnya mana .... ? "
baru deh grabag grubug kek Cacing Kepanasan...

Seringggg banget lupa. Padahal menurut ilmu STIFIn,
dominan otakku yang limbik kiri bawah ini,
kelebihannya adalah daya ingat yang luar biasa.
Naah kaann... mungkin karena tidak disadari, jadinya tidak di asah.

Setelah aku sadari bahwa kelebihanku ini..
waduuuhh.. iyaa bener lohh.. lagu2 jadul jaman2 aku masih SD aja,
aku masih hapaaalll loohh..
Teman2ku jaman SD, SMP, SMA
yang duduk di kiri kananku aja aku masih apal namanya.

Kelebihan apa lagi yang aku harus syukuri yang ada dalam diriku ?
Wahh banyak lahhh alhamdulillah..

Jadi, sadarilah kelemahan mu agar bisa naik ke level
" Saya yang baik, saya yang terasah "

dan Syukurilah kelebihanmu agar bisa naik ke level
" saya yang bermanfaat bagi banyak orang "

Itu semua agar kita tidak mengundang kesusahaan dan penderitaan hidup ...

Yuk segera test STIFIn !

Kontak :
FB : Meuthia Z Rizki
Instagram : Meuthia Rizki
Fanpage : Ini.MeuthiaRizki
Twitter : MeuthiaRizki

















Selasa, 21 Februari 2017

Kisah Jaman Dulu Oriflame




Buat yang sudah menikmati betapa enaknya gabung Oriflame sekarang,
pendaftaran bisa online, order bisa online, ada kurir yang antar, bisa bayar
sama kurirnya, bisa bayar lewat Indomaret, aneka training ada, bisa
diakses lewat internet pula, segala macam hadiah segambreng,
dari yang kecil2 pritilan macam produk, dompet, tas, motor sampai mobil!!
Bonus juga beresss tinggal terima di rekening pribadi.. haduuhh..
Nikmat Tuhan Mana Yang Kau Dustakan ?

Bersyukurlah kita semua tinggal mikir dan ngerjain gimana caranya bikin jaringan yang besar
supaya hidup semakin sejahtera bareng semua downline2..

Supaya tetep semangat dan tidak meninggalkan antrian di barisan Diamond,
coba nih baca kisah Super Upline saya Ibu Nani yang sudah merintis bisnis
di Oriflame sejak tahun 1988.

Kalau saya ketemu orang sukses, saya akan ajak bincang2 dan
saya gali ceritanya supaya menambah semangat dan ilmu.
Ini saat sarapan pagi bersama Ibu Nani dan Misye, putrinya yang akan meneruskan bisnis Oriflamenya.
Lokasi : hotel Inaya Bali dalam rangka Seminar Director Oriflame. 

Sebuah bisnis yang sudah dijalankan 28 tahun, artinya bisnis ini bisnis MAPAN !
MAPAN, sodara2..
Apa kamu mau punya bisnis cuma setaon dua taon ? Pasti ga mau lahhh..
Setahun dua tahun itu justru lagi capek2nya merintis. Masa abis capek terus bisnis bubar ?
Jangan dong...

Hasilnya justru setelah merintis itulah harus kita nikmati.
Sampai sepanjang2nya hayat dikandung badan, dan bisa di WARISKAN!!

Naah ini Oriflame salah satu buktinya !

Beneran, Aku terpukau dengernya, takjub, sekaligus terharu.
Jaman dulu itu.. walaaahh.. kok mau ya beliau susah2 berbisnis di Oriflame.
Kok mau ya bertahan ?
Padahal bu Nani juga saat itu punya bisnis Berlian dan beberapa bisnis lain
yang pemasukannya belasan juta.
Sementara bonus Oriflamenya saat itu cuma 1.5 juta!! Tapi dijabanin.
Ditekuni.
Kata beliau, " kalau sesuatu ditekuni kan hasilnya nanti bisa besar juga... "
Quote nihhh sodara2... ! Catettt !

Beruntungnya aku bisa 'ngelmu' langsung sama beliau pagi2 itu ....

Lanjut yah..

Dulu, produk yang masuk ke Indonesia hanya ada 15 tok!
Katalognya ganti setahun sekali.
Kebayang ga gimana jualannya ?
Kantornya cuma ruko ukuran 50 meteran.
( Beuuhh malu gue mah bawa prospek ke sini wkwkkwkw... )

Acara2 atau training ga ada tuh dibikinin Oriflame,
jadi bikin acara sendiri.
Bikin acara sendiri ya modal sendiri. Punya ga duitnya ? :D

Terusss.. kalau giliran dapat bonus nih.. bu Nani yang terima cek-nya.
Dan tanggung jawab bu Nani lah itu bagi2 bonus ke jaringannya.
ya Ampunnn..... rempong amatttt...
berapa puluh downline itu yang harus dikasihin bonusnya?

Kalau Activity Reportnya sih udah ada dari dulu.
Pembagiannya sudah dihitung oleh Oriflame.
Tapi bonus hanya di kasih ke level Director dan itu pun dalam bentuk cek.

Hahahha, ini untung2an banget nih.
Kalau dapat uplen directornya mental bobrok, dimakan lah itu bonus downline.
Bubar lahh bisnis lo!!

Pasti keki kan capek2 kerjain bisnis, duit dimakan sama directornya.
Ada yang kaya gitu ?
Kata bu Nani, banyaaaakk! Makanya jaringannya pada bubar.
Karena kesalahan si Directornya sendiri. Director kupret ini mah.

Naahh.. makanya bu Nanik tiap bulan ngadain pertemuan dengan downline2
karena wajib bagi2 bonus hak-nya si downline. Dan itu jadi kegembiraan tersendiri
karena bisa meet n greet sama downline2..
Terus gimana downline luar kota tu bu ?
" Yaaa saya yang transfer.., "  kata bu Nani.
walaahh maaakk.. hahah rempong beud...

Ini pelajaran lagi nih, temen2..
Orang yang amanah, jujur, attitudenya bagus, pasti TUHAN akan jaga bisnisnya.
Tuhan akan tambah2 rejekimu. AKU PERCAYAAAA BANGET ITU.
Jangan makan yang bukan hak kita. Bisnis WAJIB jujur.
Jangan suka point2 fiktif, itu sama aja makan duit yang bukan hak.

Ga jujur ? Ati2 bisnis bisa ga langgeng...
inget, kesian anak, orang tua, pasangan yang udah jungking2 doain kamu
laaah jadi  nanggung beban penderitaan gara2 attitude mu ga bener.
Kesian kan...

Ga heran, kenapa ada orang yang pinter, kerja keras, tapi bisnisnya jeblok terus,
soalnya ATTITUDEnya ga dipake!!! Akhirnya miskin terus.. haduh.... amit2. *Ketok2 meja.

Dan beneran ya, ketika aku lihat Madam Almarhum Tamila,
pertama kali liat super upline saya bu Nani, bu Een, Cici Cynthia Venika, bu  Djun in
saya ngomong tuh ke orang2
" ini pasti orang baik hati, jujur, amanah,
sampai Tuhan kasih mereka rejeki berlimpah seperti itu... "

Demi Allah aku ngomong begitu ke semua orang...
Bukan faktor kerja keras doang yang bikin orang bisa kaya, masih ada faktor lain.
Kamu perlu memiliki hati yang Baik dan jujur.

Okey okey,
jadi bu Nani ini adalah Diamond pertama di Indonesia.
Beliau saat itu dapat liburan ke luar negeri dari Oriflame cuma sendirian.
Asli sendirian. Ga ada di kawal management Oriflame dari Indonesia.
Karena kan Indonesia juga kena syarat kalau mau managementnya ikut,
kontingen Indonesia harus minimal sekian ratus.. Gitu.

Jadi bu Nani bilang beliau bertahun2 sendirian ke luar negeri.
Celingukan sendirian, ga papa lah ya bu.
Celingukan di luar negeri ama di Depok kan beda hehehe..
hehe kenapa Depok ?
Belio rumahnya di Serpong kan...kalau ke Depok kali aja celingukan juga.

Naah jadi gitu deh cerita perjuangan super upline saya ibu Nani.

Bersyukurnya kita2 ini berada di perusahaan bonafid,
karena cuma perusahaan bonafid yang akan bebenah diri terus.
Visinya kan jadi perusahaan kosmetik direct selling nomer satu di dunia,
makanya Oriflame juga bebenah terus.
Ga ragu investasi banyak untuk berkembang.
jadilah kita semua bisa merasakan kemudahan2 ini sekarang.

Apa yang engga disediain Oriflame sekarang ?
Hadiah2anya buanyaaaakk benerrrr....
Segala training adaaaa...

" Butuh waktu lama perusahaan2 MLM lain untuk menyaingi Oriflame.
Oriflame sudah sangat maju sekali..., "
ini adalah kata2 dari sahabat saya yang menjadi pejabat tinggi di perusahaan MLM besar juga..

Kita doakan bu Nani sehat2 terus dan Anaknya Misye bisa terus mencetak kaki
dan membesarkan bisnis Oriflame Maminya... aamiin.

Hey Syokofa... kamu siap2 ku cetak jadi penerus yaaa....










Selasa, 14 Februari 2017

Baca Garis Tangan-mu


Percaya ga sama apa  yang dikatakan garis tangan tentang sifat dan karakteristik seseorang?

Aku Percaya.
Kakakku, mempelajari ilmu ini dan memiliki sertifikatnya.

Jadi baca garis tangan ini bukan meramal nasib.
Tapi lebih kepada menunjukkan sifat2 dan karakteristik si pemilik garis tangan.

Di bawah ini garis tanganku. 



Kata kakaku, aku ini bla bla bla bla... panjang ahhhh... heheh

Yang mau aku jelasin cuma si garis tangan yang warna kuning itu.

Jadi, itu adalah garis MIKIR. Garis DAYA TAHAN. Garis PERJUANGAN.
Coba liat garis tangan mu. Yang kiri ya.

Semakin panjang, semakin bagus.
Semakin pendek ... ehhm..
mendingan lo ambil piso terus lo belek garis itu sampai panjang. wkwkwkw....

Yang garisnya pendek, artinya
kamu bukan tipe doyan mikir. Semakin disuruh mikir, semakin ga mau.
Bukan tipe yang tahan banting dalam hal apapun. Ga mau susah2.
Maunya yang simpel2 aja.

Contoh dalam soal karir. Ga suka yang ribet2, Njelimet dan berat2 penuh tantangan.
Ya emang sih pasti ga akan mau jadi kuli bangunan, wkwkwk..
tapi bukan itu maksudnya.
Maksudnya bukan orang yang tahan banting dan pekerja keras.
BUkan orang Ngoyo dan ngotot.
Jadi orang seperti ini jangan jadi decision maker.
Karena ga cocok mikir yang berat2... maunya semua smooth dan baek2 aje...

Padahal menggapai impian besar itu.. wuihhhh butuh perjuangan hebat dan
harus mau mikir yang ribet2 demi mencari banyak jalan menuju ROMA.

Gitu juga dalam percintaan.

Mikirnya pendek. Ga suka diribetin. Ga suka yang ada tantangan.
Maunya serba smooth, lancar, semua baek2 aje, tapi versinya doi.
Hehehe... bisa kek gitu ?

Ya kalau pemilik garis pendek orangnya nice, ga petakilan,
menghargai pasangan, bisa berempati, mau memahami,
hangat, mesra, penuh perhatian, penyayang, wah pokoknya idola banget deh,
pasti pasangannya juga ga akan rese dan kelewat banyak nuntut.

Karena semua orang pada dasarnya mau yang smooth dan baek2 aja.
Tapi kalau si pemilik garis pendek egois, dingin, cuma fokus sama diri sendiri,
ga bisa dikasih masukan, ga mau introspeksi
dan dia nuntut ga mau dibawelin, ga mau diribetin,
mau hubungan smooth2 aja... heheheh.. dasarrrr itu mah ga mau mikiirrr !!!
Karena emang garis mikirnya pendek.

Pemilik garis pendek ga akan mau MIKIR bahwa
dia juga punya andil dalam hubungan yang enggak harmonis.
Tapi dia ga mau introspeksi dan bebenah diri menjadi orang yang dibutuhkan.
Pokoknya dia maunya ga diribetin. Maunya pasangan ngikutin alurnya dia.
Siapapun ga akan ada yang betah memiliki pasangan seperti itu.
Coba deh Mikir.
Haayaahh diminta mikir. Heheh.

Beda sama yang garisnya panjang.
Mereka tau untuk memiliki kehidupan bagus, pasangan bagus,
dia harus berjuang, harus mau ribet2,  harus mau mikir,
pantang menyeraaaahh pokoknyaaa !!

Apakah bisa berubah hal tersebut di atas?
Bisa...!!! Ini kan bukan takdir.
Jadi kalau kita tau kita tipe orang seperti itu, ya berubah dong.
Belajar berubah. Liat deh, nanti garis tangannya juga berubah.

Oh yaa.. enggak semua orang bisa baca garis tangan,
ada satu tanda yang dimiliki oleh orang yang bisa membaca garis tangan
yaitu mereka yang memiliki ' mata Budha ' di jempol kanannya...

Jadi jangan mau dikibulin yah. Kalau buat lucu2an aja yah ga papa deh.
Tapi kalau dikasih tarif harus bayar segala,
liat dulu jempol tangan mereka, ada ' Mata Budha ' nya ga...

Gitu ..

Buat pemilik garis tangan pendek, ga usah tersinggung yah.. :*
WallahuA'lam Bishawab.

Mending belajar 'MIKIR' aja biar bisa jadi introspeksi
Supaya karir, profesi, rejeki dan percintaan smoooooooottthhh....
aamiin.

Meuthia Rizki







Senin, 13 Februari 2017

Belajar Dari POHON



Dua pohon depan rumahku ini,
dulunya pernah nyaris mati karena saat batangnya masih kecil,
dan pendek, tau2 dia tumbang sendiri kena angin.

Tumbang sampai akarnya keluar semua,
dan lama pula baru diketahui,
tumbang dan kepanasan berjam2,
bikin pohon ini daunnya semua rontok.
Bener2 aku mikirnya ini pohon antara hidup dan mati.
Cuma batang tanpa daun.

Aku tanam lagi pohonnya. Bukan aku sih.
Si supir andalan. Si Toha.

Ehhh berapa hari kemudian .. tumbang lagi!!
Dua-duanya!!

Pantang menyeraaahh.
Tanam lagi, kali ini finishingnya aku.
Sambil aku ajak ngomong ni si Pu'un.

" Hei pohon. Aku ini sayang kamu.
Aku pengen kamu hidup, berdiri tegak,
rimbun dan kokoh menjulang...
Pasti bisa... "

Begituuu muluuuu ngomongnya.
Tiap sore disiram, diajak ngomong lagi tuh pohon.
Persisssss kek orang gila. Ngomong sendiri.

Ehhh dia tumbang lageeee.
Tapi kali ini cuma satu.

Pantang menyerah. Tanam lagi.
Ulangi lagi dengan kasih sayang dan kesabaran yang dinaikkan levelnya.

Sehari dua hari tiga hari
seminggu dua minggu
sebulan dua bulan
horeee ga tumbang.

Dan tahun berlalu.. liat deh sekarang.
Ini pohon seperti yang aku mau. Hidup. Berdiri tegak.
Rimbun dan Kokoh Menjulang.

So moral storynya..
segala sesuatu yang bisa tumbuh dan besar,
walaupun dia tidak bisa bergerak, dia bernyawa.
Makanya pilihanya cuma hidup dan mati.

Tapi dia hanya bisa hidup, tumbuh, besar
kalau ada orang yang benar merawatnya.

Gitu juga dengan sesuatu yang ga bisa gerak,
tapi bernyawa dan hidup. Karena pilihannya hanya dua : hidup atau mati.

Apa contohnya ?

Impian dan Cinta.

Cuma kita yang bisa merawatnya.
Apakah impian dan cinta kita,
mau kita hidupkan, besarkan, kokohkan
atau kita biarkan saja biar MATI ?

so, pilihan ada ditangan kita sendiri.
Allah selalu mengikuti... Aamiin...

Meuthia Rizki



Selasa, 21 Januari 2014

LIBURAN KE CAPE TOWN - HARI KE 3

Diamond Summit.

Yaakk! Inilah hari yang ditunggu-tunggu karena disini semua peserta akan mengikuti update berita terbaru dan motivasi sharing dari para Leader Oriflame seluruh dunia.

Peserta conference kali ini sekitar 46 negara dengan peserta 1100 orang dan akan merecognisi sekitar 191 title baru.

Aku selalu takjub dengan pertemuan Diamond Summit ini 
(dulu namanya Diamond Conference), 
karena banyaaaakk sekali mereka yang sudah bener-bener berumur (rata-rata dari negara eropa) yang menjalankan bisnis ini 
sejak mereka muda. 
Kebayang, mereka terus melakukan perjalanan dunia dengan Oriflame mengisi masa tuanya. 
Kamu mau nggak begitu ?
Inilah yang aku cari di Oriflame. Nggak apalah kerja gila-gilaan sampai kaya mau pingsan, sementara aja kok. Tapi setelah itu, Oriflame akan membayar kesenangan hidupku gratis bersama keluarga, Insya Allah. 

Kamu mau juga kan punya hidup yang isinya bersenang-senang ?Pasti semua orang mau!

Wah, aku jadi ingat sebuah peristiwa nih.
Nggak satu dua kali aku sering dinasehatin oleh prospek 
yang menolak aku : " Mba hidupnya hanya hanya bersenang-senang dan konsumtif. Saya tidak suka dunia itu"

" Mba, Oriflame mengajarkan kita konsumtif ya? Hidupnya kok diisi senang-senang terus, ga ada prihatinnya? "

Begini yaaa hey teman-teman...

Semua orang, SEMUA ORANG, aku yakin mau punya   gaya hidup senang-senang. Permasalahannya adalah : kamu Mampu atau Tidak ? 

Ketika kita mampu, tapi lalu kita mau hidup tetap bersusah-susah, itu PILIHAN. Silakeun.

Tapiiiii kalau kita tidak mampu dan karenanya hidup jadi terpaksa susah, jangan bilang Tidak SUKA. Pamali!

Sekian motivasi aku kali ini. Kembali ke Diamond Summit yah. Heuheu.

Acara di buka dengan mendengarkan motivasi dari beliau-beliau ini

Di sini tempat duduk Peserta Indonesia. 
Mau Dapat Diamond? Siap2 dengan pakain tempur yang keliatannya kurang okay ini, Kerjanya juga kurang okay. Capek. Keringetan. Bener2 banting tulang istilahnya. Tapi yang dicari kan Diamond. So... Keep Fighting!

Kata Gabriela : Jangan ngerjain bisnis ini dengan bakat. Karena bakat nggak bisa di dupilkasi. Tapi ikutlah segala macam training yang di sediakan. Itulah bentuk duplikasi terbaik.

Susana makan siang. Orang2 bule berdiri, kami mah orang Indonesia ngedeprok di karpet. Asik deh.

Selesai acara Diamond Summit... yesss.. Mari siap2 ke Waterfront.